Persiapan OJK saat Kredit Macet Bank Kian Membengkak

Kredit Macet

Finance – Rasio kredit macet (nonperforming loan/ NPL) perbankan secara industri terus mengalami perbaikan. Walau demikian Otoritas Jasa Keuangan (OJK) telah menyiapkan ancang-ancang kala NPL bank mengalami pemburukan.

Berdasarkan Statistik Perbankan OJK, data menunjukkan NPL bank umum secara industri per Maret 2024 berada di level 2,25% atau sebesar Rp163,26 triliun. Angka ini susut dari periode yang sama tahun lalu yaitu 2,49%.  Adapun, NPL net mencapai 0,77% per Maret 2024, dari periode yang sama tahun sebelumnya 0,72%.

Kepala Eksekutif Pengawas Perbankan OJK Dian Ediana Rae mengatakan ketika sebuah bank menunjukkan rasio prudensial yang cukup rendah, maka OJK akan mendorong bank tersebut untuk segera menetapkan dan melaksanakan action plan. Ini bertujuan untuk mengatasi permasalahan yang dihadapi dan realisasinya dievaluasi secara berkala oleh OJK.

“Hal ini dilakukan untuk melakukan evaluasi terhadap upaya yang telah, sedang, dan akan dilakukan bank untuk dapat kembali meningkatkan kinerjanya dan memenuhi standar prudensial yang telah ditetapkan,” katanya dalam keterangan tertulis.

Selain itu, OJK pun melakukan monitoring FOR4D dan evaluasi atas komitmen dari pemegang saham bank yang juga merupakan salah satu faktor penting dalam rangka penguatan aspek permodalan bank. Meski demikian, secara agregat, NPL perbankan menunjukkan penurunan secara gradual pascapandemi. Dalam pengawasan yang dilakukan. Dian mengatakan OJK senantiasa mendorong Bank untuk senantiasa menerapkan prinsip kehati-hatian dalam operasional kegiatan usahanya.

“Dalam rangka melakukan pengawasan terhadap hal dimaksud, OJK melakukan evaluasi berkala terhadap rasio-rasio prudensial yang menjadi fondasi penting dalam menilai kondisi sebuah bank,” ujanya. Adapun, rasio-rasio prudensial seperti NPL dan rasio kecukupan modal (capital adequacy ratio/CAR) merupakan indikator penting yang menentukan langkah pengawasan.

Evaluasi terhadap indikator-indikator ini memungkinkan OJK untuk menetapkan strategi pengawasan bank.  Sebagaimana diketahui, sederet perbankan, seperti KB Bank (BBKP) hingga Bank Neo Commerce kian giat menurunkan rasio kredit bermasalah (non-performing loan/NPL) agar bisa menyentuh level terendah.  PT Bank KB Bukopin Tbk. (BBKP) alias KB Bank misalnya masih bakal rajin menekan laju NPL agar berada di bawah 10% hingga akhir tahun 2024.

Berdasarkan laporan keuangan perusahaan, rasio kredit bermasalah (NPL) gross KB Bank mencapai 9,92% per Maret 2024, dari periode yang sama tahun sebelumnya 6,98%. Menariknya, NPL net susut tipis menjadi 4,93% dari 4,95%.

Corporate Relation Department Head KB Bank Adi Pribadi mengatakan dalam melakukan perbaikan fundamental dan kualitas aset, perseroan menjalankan pendekatan yang konservatif yakni dengan membentuk Cadangan Kerugian Penurunan Nilai (CKPN) sebagai antisipasi atas berakhirnya relaksasi Covid-19.

“Di sisi lain, upaya perbaikan kualitas aset tetap kami jalankan melalui sejumlah inisiatif, antara lain melalui penagihan intensif, penjualan agunan, cessie, penjulan melalui skema Asset Back Securities (ABS) dan hapus buku secara selektif,” ujarnya.

Dia juga mengungkapkan terkait tren kredit berisiko atau Loan at Risk (LaR) di perseroan kian mengalami perbaikan. Di mana, setahun pasca KB Financial Group (KBFG) melalui KB Kookmin Bank menjadi pemegang saham pengendali, rasio LAR sempat menyentuh angka 65%. Lalu, rasio ini terus mengalami penurunan di tahun-tahun berikutnya masing-masing 50% pada akhir tahun 2022 dan di kisaran 40% pada akhir tahun 2023.

Penurunan ini terus berlanjut pada kuartal I/2024, di mana rasio LAR turun hingga dibawah 35%  dan pada April 2024 rasio kembali mengalami perbaikan dengan turun di bawah 27%.  “KB Bank sendiri mentargetkan untuk dapat terus memperbaiki kualitas aset dan menjaga rasio LAR FOR4D di kisaran 20% pada akhir tahun 2024,” imbuh Adi.

Di sisi lain, ada pula bank yang mencatatkan NPL hampir ke level 4%, yakni  PT Bank Neo Commerce Tbk. (BBYB). BNC sendiri mencatatkan rasio kredit bermasalah NPL gross naik 41 bps ke level 3,94% dari 3,53%. Sementara, NPL net turun 137 bps menjadi 1,3% dari 2,67%   “Untuk NPL kami [target] at least di 3,5% gross ya maksimumnya,” kata Direktur Bisnis BNC Aditya Windarwo dalam Media Group Interview beberapa waktu lalu.

Adapun, BBYB terus menjaga kualitas kredit yang disalurkan dengan lebih selektif dalam penyaluran kredit dan terus memperluas penyaluran kredit ke berbagai segmen nasabah, mulai dari individu, UMKM, dan korporasi, hal ini didasari atas optimistis perekonomian Indonesia yang akan terus tumbuh.

“Pertumbuhan ini adalah peluang bagi BNC untuk terus ekspansi penyaluran kreditnya,” ucap Adit dalam keterangan tertulis

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Rokokslot

Slot Mahjong

Scatter Biru

Slot Mahjong

Rokokslot

RTP Slot Gacor

Scatter Pink

Rokokslot

Live Casino

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Berita Random

Berita Terkini

Pusat Kesehatan

Wisata Masa Kini

Pusat Kuliner

Kamu Harus Tau

Gudang Resep

Berita Seputar Olahraga

Fakta Menarik