AS Mendakwa Dua Bersaudara Dengan Pencurian Mata Uang Kripto Baru Senilai $25 juta

Mata Uang Kripto

Teknologi – Dua bersaudara yang belajar di Massachusetts Institute of Technology ditangkap pada hari Rabu atas tuduhan AS bahwa mereka melakukan skema mutakhir untuk mengeksploitasi integritas blockchain Ethereum dan mencuri mata uang kripto senilai $25 juta. Jaksa federal di Manhattan menyebut skema yang dilakukan oleh Anton Peraire-Bueno, 24, dan James Peraire-Bueno, 28, “baru” dan mengatakan bahwa kasus ini menandai pertama kalinya penipuan semacam itu menjadi subjek tuntutan pidana di AS.

Pihak berwenang mengatakan mereka melakukan pencurian besar-besaran pada bulan April 2023, mencuri $25 juta dari para pedagang hanya dalam 12 detik dengan secara curang mendapatkan akses ke transaksi yang tertunda dan mengubah pergerakan mata uang kripto.

“Seperti yang kami duga, skema para terdakwa mempertanyakan integritas blockchain,” kata Jaksa AS Damian Williams.

Sebuah surat dakwaan, open tab baru mendakwa mereka melakukan persekongkolan untuk melakukan penipuan kawat, penipuan kawat, dan persekongkolan untuk melakukan pencucian uang. Anton Peraire-Bueno ditangkap di Boston, sedangkan James Peraire-Bueno FOR4D ditangkap di New York.

Pengacara mereka tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Kedua bersaudara tersebut pernah kuliah di MIT yang berbasis di Cambridge, Massachusetts, di mana menurut jaksa mereka mempelajari ilmu komputer dan matematika serta mengembangkan keterampilan dan pendidikan yang mereka andalkan untuk melakukan penipuan.

Dakwaan tersebut menuduh bahwa selama berbulan-bulan, Peraire-Bueno bersaudara berencana untuk memanipulasi dan merusak protokol yang digunakan untuk memvalidasi transaksi untuk dimasukkan ke dalam blockchain Ethereum FOR4D, sebuah buku besar publik yang mencatat setiap transaksi mata uang kripto.

Jaksa mengatakan mereka melakukannya dengan mengeksploitasi kerentanan dalam kode perangkat lunak yang disebut MEV-boost yang digunakan oleh sebagian besar “validator” jaringan Ethereum, yang bertanggung jawab untuk memeriksa apakah transaksi baru valid sebelum ditambahkan ke blockchain. Jaksa mengatakan bahwa setelah melakukan pencurian, kedua bersaudara tersebut menolak permintaan pengembalian dana dan malah mengambil tindakan untuk mencuci dan menyembunyikan mata uang kripto yang dicuri.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Rokokslot

Slot Mahjong

Scatter Biru

Slot Mahjong

Rokokslot

RTP Slot Gacor

Scatter Pink

Rokokslot

Live Casino

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Rokokslot

Berita Random

Berita Terkini

Pusat Kesehatan

Wisata Masa Kini

Pusat Kuliner

Kamu Harus Tau

Gudang Resep

Berita Seputar Olahraga

Fakta Menarik